MotoGP Fanfictions (2nd) Be More Beautiful: Marc And Aline

 

marc and aline
Main Cast:
Marc Marquez
Ota Aika as Kichida Caroline
Jorge Lorenzo
Support Cast:
Doni Tata
Alex Marquez
Genre:
Romance
Author:
Siti Azhara
Disclaimer:
hmm, maaf banget kalo banyak typo nya ya ^^ kalo agak gak jelas itu karna aku baru belajar bikin ff. siap nampung kritik dan saran.. di cerita ini no bashing ya =)) no co-pas juga… semua ini murni hasil pikiran author. ^^
Hope You Like It^^
~HAPPY READING~

Pagi-pagi sekali, Marc yang terkenal sebagai anak rajin sudah bangun mulai dari jam 4.30 pagi. Apalagi kalau bukan karena iphone nya yang selalu ada di sisi nya Marc. *kirim line* “wake up…… hari ini jangan telat yaa lin J kamu berangkat sama siapa??kalo sendiri aku jemput kamu aja yaa..” Marc selalu rutin kirim line atau sms aline cuman buat ngingetin kalo hari ini jangan sampai telat. Padahal dia lupa sama pekerjaan yang ada di rumah. Maklum lah, Marc hanya tinggal ber-2 saja bersama Alex sang adik di rumahnya. Orang tua Marc masih menetap di Spanyol. Jadi mulai dari pagi sampai malam ada aja kerjaan rumah yang harus di kerjain Marc. Konyol nya lagi, Alex itu gak pernah mau bantu-bantu,kecuali kalo Marc udah nyuruh Alex sampe marah-marah. Pukul 5.40 pagi. Alex belum juga terbangun dari tidurnya. Marc yang kesal akhirnya berusaha membangunkan Alex.

“woyyy,aleexx bangun woyy. Udah siang nih nanti kesiangan ngaterin lu nya.” Teriak Marc.

Alex hanya merubah posisi tidurnya sambil menempatkan bantal di atas wajahnya. “hmm, ya.” Jawab alex.

“serius,nih orang ngeselin baget sih.” Gumam Marc kesal.

Entah kenapa tiba-tiba Alex mengigau sambil teriak-teriak.

“cantiiiikkkk cantiiikkkk tunggu dong. Kamu mau kemana sih. Eh tunggu dong.” *bruuukkkk* tiba-tiba alex terjatuh dan seketika langsung bangun dari tidurnya.

Marc yang saat itu di depan pintu hanya tertawa geli melihat kelakuan konyol adiknya. “mimpiin cewe yang mana lagi lex??? Ahahaha…” Marc seakan tidak bisa berhenti tertawa.

“diem markentut. Gitu aja diketawain.” Wajah alex terlihat merah menahan malu. Akhirnya Alex meninggalkan Marc sendirian.

Pukul 6.00 pagi. Marc sudah rapi dan siap untuk berangkat ke kampusnya. Dan Alex masih saja berurusan dengan makanan di atas meja makan.

“mau lu makan banyak sampe gimana pun juga tetep aja badan lu kurus.” Canda Marc yang daritadi menunggu Alex.

“diem deh.” Sahut alex. Akhirnya Marc dan Alex langsung masuk kedalam mobil. “kak,ke toko bunga sebentar ya. Mau beli bunga mawar dulu.” Ucap Alex.

“mau ngasih bunga ke cewe mana lagi sih?” Tanya Marc ingin tahu.

“kepo aja markentut. Bukan buat cewe. Ini buat praktek drama.” Jawab Alex kesal. Marc dan Alex menuju toko bunga. Sesampainya disana….

Alex langsung turun dari mobil dan segera memilih bunga. Sedangkan Marc masih berada di dalam mobil. “ah,mumpung masih di toko bunga. Beliin bunga buat alien cantik ah.” Marc menyusul Alex membeli bunga.

“sis,bunga mawarnya satu batang ya.” Alex kaget saat melihat Marc ikut membeli bunga.

“lu beli bunga? Buat siapa?” Tanya Alex penasaran.

“buat aline. Cewe gue cuman satu lex.” Jawab Marc singkat.

“oh,ahahahah gue kira ada lagi cewe lu.” Canda Alex. Mereka berdua pun langsung masuk ke dalam mobil dan melanjutkan perjalanan. Sebelum Marc ke kampus, biasanya Marc harus mengantar alex ke sekolahnya.

“kak, kok kalo lu ngater gue ke sekolah cewe-cewe banyak yang teriakan gak jelas gitu manggil-mangil nama lu?” Tanya Alex heran.

“gak tau.” Jawab Marc singkat.

Alex sibuk dengan i-pad nya. Tak lama akhirnya Marc sampai di sekolah Alex. “thanks bro.” Alex langsung berlari menuju kelasnya karena takut telat.

*berdering*

Marc langsung mengambil iphone nya. Ternyata tadi itu adalah sms dari Aline.

“marc kamu dimana? Buruan dateng…. Dosen nya udah mau masuk.” Marc membalas sms dari Aline.

“iya ini masih dijalan ya lin. Kalo udah ada dosennya bilangin aja.kamu sendirian ya?? Ahahaha kasian :’)” Marc langsung mengendarai mobil nya lebih cepat.

Tak lama kemudian Marc sampai di kampus. Terlihat dari kejauhan ada seorang gadis yang menunggu di halaman parkir dengan baju kemeja berwarna pink dan flat shoes hitamnya. Benar saja dugaan Marc. Gadis yang dari tadi menunggu di halaman parkir itu adalah Aline. Marc berlari menuju Aline.

“hola!” sapa Marc sambil menepuk pundak Aline.

“Marc” jawab Aline singkat. Marc tau betul kalau jawaban singkat Aline itu menandakan kalau Aline lagi ngambek. Marc langsung memeluk Aline.

“oh,lo siento. Kamu udah nunggu lama ya?? Aku telat itu gara-gara si Alex kesiangan.” Marc berusaha meyakinkan Aline.

“iya, aku tau. Ya udah ayo masuk jangan kelamaan disini.” Jawab Aline.

Mereka berdua menuju kelas. Marc yang berjalan disamping Aline dari tadi hanya bisa tersenyum manis melihat wajah Aline yang memang cantik.

“marc,kamu kapan ada race lagi? Aku kira akhir-akhir ini kamu bakalan balik lagi ke Spanyol.” Tanya Aline menatap Marc.

“ah soal itu. Masih ada waktu se-bulan lagi kok. Lagian aku masih mau liat wajah kamu loh. Kalo aku balik ke Spanyol nanti aku gak akan bisa ketemu kamu lagi.” Jawab Marc. Aline hanya tersenyum malu karena ucapan Marc tadi.

Saat mereka berdua berjalan ke arah kelas, tiba-tiba *bruukkkkk* “aduuuhhh..” teriak Aline tersungkur ke lantai. “lin, kamu gak apa-apa?” Tanya Marc khawatir. Marc kaget saat membalikkan badan dan ternyata…….

Yap,orang yang menabrak Aline adalah Jorge. “heh, sorry sorry. Gue gak sengaja. Suer gue gak liat tadi.” Jorge menghampiri Aline dan Marc.

“sejak kapan lu ke Indonesia? Terus lu ngapain disini?” Tanya Marc heran.

“oh, marc. Heh, apa kabar lu? Gimana bulan depan siap race lagi gak?” Tanya Jorge pada Marc. Sejujurnya,Marc adalah salah satu orang yang tidak menyukai Jorge. Mungkin karena teringat kejadian yang tidak mengenakkan saat test pra musim. Marc jatuh karena terjadi kontak antara motor Marc dan Jorge. Walaupun kejadian itu tidak disengaja. Tapi,Marc tetap tidak suka dengan sikap Jorge yang justru selalu menyalahkan Marc sebagai tersangka.

“siap gak siap ya harus siap lah.” Jawab Marc ketus.

“hem,buruan yuk. Aku takut telat.” Aline menggandeng tangan Marc seraya menatap sinis ke arah Jorge.

Marc ikut Aline ke ruangan dan Jorge masih terdiam di koridor sambil menatap sekitarnya.

“oh,beginilah Indonesia. Doni beruntung banget bisa deket sama orang-orang di sini. Jadi, yang tadi itu cewe nya Marc. Oke,lumayan cantik.”

Tiba-tiba ada seseorang yang mengagetkan Jorge. “woy, lu ngapain masih disini. Bukannya balik ke rumah gue.”

Doni Tata adalah pebalap moto2 asal Indonesia yang berteman dekat dengan Jorge.

“don,lu tau gak cewe nya Marc itu siapa? Lu kan anak kampus ini harusnya lu tau siapa.” Tanya Jorge penasaran. Doni yang mendengar hal itu tiba-tiba langsung tertawa geli.

“malah ketawa lagi. Serius namanya siapa?”

“oh,nama nya Aline. Mereka udah pacaran 6 bulan. Kenapa? Kok lu nanya nya yang begituan?”

“dia cantik ya. Tapi dari sekian banyak cowo kenapa dia lebih milih Marc ya?”

“marc ganteng peleh. Sebentar, jangan bilang lu suka sama aline?”

“gue rasa sih gitu. Ya mungkin gue mulai suka sama cewe itu.”

“oke gue kasih penawaran. Lu bisa gak ngedapetin aline terus nyingkirin Marc dari hidupnya? Kalo lu bisa,hmm lu gak usah bayar uang nginep di rumah gue deh selama lu di Indonesia.”

“gak perlu. Gue gak butuh taawaran lu. Tanpa tawaran lu juga gue pasti bisa dapetin cewe itu.”

(“wah gawat. Kacau nih si Jorge”) di benak Doni Tata.

Dilain tempat, Marc dan Aline sudah sampai di ruangan kelas. Mereka duduk bersebelahan. Ruangan kelas sudah ramai tetapi tetap tidak mengganggu suasana.

“Marc,kalo kamu balik ke Spanyol kita jangan lose contact ya.” Ujar Aline lirih.

“hmm,lin, aku ini pacar kamu dan aku sayang banget sama kamu.jadi, aku gak mungkin niggalin kamu gitu aja.” Jawab Marc sambil mengusap rambut Aline.

“tadi itu Lorenzo kan? Ngapain dia disini? Aku masih sakit hati tau gara-gara kamu crash dia…” tiba-tiba Marc memutus omongan Aline.

“sst…sst…sst…udahlah lin gak usah dibahas lagi masalah itu. Yang ada tambah bikin sakit hati.” Lanjut marc dengan wajah tidak enak.

“oke,aku minta maaf. Tapi, kenapa dia ada disini? Males banget aku liat mukanya.” Sahut Aline.

“iya,iya udahlah. Gak usah diperpanjang masalah itu mah. Semuanya udah terjadi dan gak ada gunanya buat nyesel.” Jawab Marc.  Kemudian kelas terasa hening karena dosen sudah masuk dan siap mengajar.

Advertisements

5 thoughts on “MotoGP Fanfictions (2nd) Be More Beautiful: Marc And Aline

  1. Pingback: MORE FANFICTIONS | MY FANFICTIONS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s