MotoGP Fanfictions (3rd) Be More Beautiful: You’re My Everything

you're my everything

Main Cast:

Marc Marquez

Dani Pedrosa

Ota Aika as Kichida Caroline

Manami Oku as Kichida Almaira

Support Cast:

Jorge Lorenzo

Alvaro Bautista

Pol Espargaro

Genre:

Romance, Friendship, Family, Comedy, apa aja dah terserah readers^^ campur-campur aja dah yee 🙂

Author:

@azharasrwt

Disclaimer:

ini cerita no co-pas dan no bashing. so, enjoy aja 😀 maaf kalo agak gak nyambung atau kurang menarik, comment aja 😉 author masih banyak banget kekurangan buat bikin ff. salah satu contoh nya yaa typo :p semua murni hasil muter otak nya author ^^v jangan lupa kritik dan saran nya 🙂 *RCL (Read, Comment, Like)

Hope You Like~~

~HAPPY READING~

“hari ini kita test bab yang sudah kita pelajari sebelumnya ya.”

 

Serentak kelas menjadi agak kisruh karena test dadakan hari ini. Begitupun Marc. “aduh,gimana nih?ah,gue pasti gak bisa jawab kalo belum belajar gini.” Gumam Marc pelan.

“marc, it’s all about mindset. Kamu harus punya mindset yang positif supaya hasilnya juga positif. Kamu pasti bisa.” Aline berusaha meyakinkan Marc.

 

“tapi aku belum belajar sama sekali loh.” Marc masih ragu akan kemampuannya.

 

“kita udah pernah bahas materinya kok. Anggap lah ini race penentu kemenanganmu. Ingat!!MINDSET!!” ujar Aline terus memberi semangat.

 

Test pun dimulai. 5 soal uraian yang memang terbilang sulit. Mr.Melandri adalah dosen yang terkenal selalu ketiduran saat mengawas test.

 

“nah loh,udah tidur aja dia. Nyontek gak ya. Percuma,nanya sama aline juga gak bakalan nengok dia mah.” Tiba-tiba Aline menoleh ke arah Marc.

 

“marc bisa kan?marc pasti bisa dong?” Tanya Aline tersenyum manis. Marc tidak bisa berkata-kata karena melihat senyuman Aline.

 

“i…iyaa..aku bisa kok al.” jawab Marc lirih tidak yakin.

 

Marc menundukkan kepala seraya berdo’a. “ya tuhan,bantu lah aku.” Dari 5 soal uraian, belum satu pun yang dijawab Marc.

 

“marc,marc.” Panggil Aline pelan.

 

“aline, kenapa?” Tanya Marc.

 

“ini, jawaban nomer 2 dan 4. Aku tau ini sulit. Tapi,sisanya kau kerjakan sendiri ya.” Aline memberikan secarik kertas kepada Marc.

 

Marc tidak menyangka kalau Aline akan memberikan jawaban. “ini gak kayak biasanya. Aline benar-benar baik ya.” Ujar Marc dalam hati. “makasih alcan.” Aline hanya tersenyum kecil dan kembali mengerjakan soal.

 

*RRIIINNNNNGGGGGG…..*

 

Bel berbunyi dan Marc panik. Baru dua soal yang dikerjakan itu pun jawaban dari Aline.

 

“alcan,aku banyak yang belum nih aku liat dong.” Marc memohon pada Aline dengan wajah memelas.

 

“hah,itu kan urusan mu,bukan urusan ku.” Aline langsung mengumpulkan lembar jawaban ke meja dosen.

 

“huh,kadang-kadang dia menyebalkan sekali.yaudahlah ya kumpulin aja. Udah mentok gak bisa mikir lagi ini.” Marc maju ke depan dan mengumpulkan lembar jawaban.

 

“bagaimana marc, sukses gak test nya?” Tanya Pol Espargaro.

 

“sukses apanya? Kacau banget. Cuman 2 soal doang yang di isi.” Jawab Marc kesal.

 

“dan jangan bilang itu jawabannya aline?” Tanya Pol kembali meledek sambil menahan tawa.

 

“ah sial,udah deh gak usah di bahas. Lu sendiri juga ngebet kan?” Tanya Marc sambil membalas ejekan Pol.

 

“iya yang penting ke jawab lah ya.” Jawab Pol enteng. Marc pergi dan menghampiri Aline.

 

“alcan, sinis banget. Aku kan Cuma nanya. Kamu malah kabur ke depan duluan.” Ujar Marc

 

“ya terus? Kamu nanya jawabankan? Jawab sendiri lah.” Jawab Aline enteng.

 

“ya ampun aline,aku pacar kamu tau.”

 

“BUKAN URUSAN AKU!! Jangan bawa-bawa pacaran sama kuliah ya. BEDAIN!”

 

Marc terdiam. “iya aline maaf deh ya.” Marc langsung pergi meninggalkan Aline.

 

“nah kan. Ngambek lagi tuh pasti. Biarin lah nanti juga membaik.” Ujar Aline dalam benaknya. Marc berjalan menuju taman di sebelah kampus nya.

 

*KKRRRRIIIINNNNGGGGGG……*

 

Handphone Marc berdering. “doh, siapa ini gak ada namanya di kontak.” Marc membiarkan handphone nya terus bergetar. Kemudian Marc duduk di bangku putih tepat di pinggir taman.

 

*KKRRRRIIIINNNNGGGGG…..*

 

karena kesal, Marc terpaksa menerima panggilan yang tidak dikenal nya itu.

 

“hola,hola! Ini siapa?”

 

“segitu lupa nya. Sampai-sampai teman satu team saja lupa.”

 

*tiba-tiba hening* “ohhhhhh,daniiiiii…..oalaahhh…¿Cómo estás?”

 

“Estoy bien,gracias. Y usted?”

 

                “bien. Daniiii….pengen  banget cerita sama lu tau gak.”

 

“iya sabar. Tenang aja sih. Bulan depan kan kita ketemu.”

 

“iya,iya tumben nelfon? Kenapa?”

 

“gak apa-apa. Nge-test aja. Ini nomer baru gue. Dan ternyata lu belum ganti nomer. Yaudah ya marc. Gue ada janji.”

 

*tuuuuuutttttuuuuuttttuuuuttttt*

 

Tiba-tiba telfon terputus. “gak salah lagi. Dia bukannya ada janji. Tapi, pulsa nya abis tuh.” Jawab Marc kesal.

 

Marc kembali berjalan menuju kelas. Kali ini ia ingin minta maaf karena sikap nya tadi pada Aline. Suasana kelas sangat sepi. Terlihat Aline sedang duduk di kursi dan Marc berusaha mendekat.

 

“aline,aku minta maaf ya. Aku tau aku salah karena aku gak mau usaha buat ngisi jawaban tadi.” Marc merasa sangat menyesal karena langsung meninggalkan Aline begitu saja.

 

“iya marc. Aku senang sikap mu sangat dewasa.” Jawab Aline menatap Marc.

 

“sikap ku sangat dewasa? Bukannya kau selalu bilang sikap ku masih keanak-anakan?” Tanya marc heran.

 

“kau sudah sedikit berubah. Untuk mengakui kesalahan mu, kurasa itu sikap yang cukup dewasa. Karena gak banyak orang yang mau ngakuin kesalahannya.” Jawab Aline tersenyum.

 

Marc langsung menggenggam tangan Aline. “aku tau. Kalo kamu cinta sama aku.” Ujar Marc senang.

 

“ye? Tau dari mana? Sok banget tau sih.” Jawab Aline bercanda.

 

“oh, gitu? Oke. Jadi kamu gak cinta sama aku?” Tanya Marc sambil buang muka.

 

“ahahaha, ngga Marc. Aku bercanda doang. Aku cinta banget sama kamu. Kalo aku gak cinta sama kamu, kita gak akan kayak gini.” Jawab Aline tertawa geli. Marc langsung memeluk Aline.

 

Tiba-tiba ada seseorang yang masuk dan “ekheemm.” Jorge sudah berada di depan pintu kelas.

 

“ngapain lu disini?” Tanya Marc menghampiri Jorge.

 

“oke, maaf gue ganggu kalian pacaran disini.” Jawab Jorge

 

“maksud lu apa?” Tanya Marc sinis.

 

“ehm, gue cuma pengen tau kelas nya doni. Gue kira kelasnya itu disini.” Jawab Jorge menatap ke arah Aline.

 

“ngapain lu ngeliatin cewe gue? Kelas nya doni bukan disini. Ini kelas akutansi 1. Doni itu anak tehnik mesin. Lagi pula dia itu di gedung sebelah.” Jawab Marc emosi.

 

“oh gitu. Ya udahlah ya.” Jorge langsung meninggalkan Marc.

 

“gak jelas banget itu orang.” Ujar Aline terpancing emosi. Marc hanya diam.

 

Di benaknya bertanya-tanya “ada yang gak beres sama Jorge. Gak jelas banget. Dateng-dateng kesini nanya kelasnya doni. Padahal dia kan teman dekatnya. Gak mungkin kalo dia gak tau. Atau jangan-jangan…” pikirannya terputus setelah mendapat tepukan dari tangan Aline.

 

“marc,kok bengong?” Tanya Aline memecah suasana sunyi di dalam ruangan.

 

“ehm, gak kok. Aku tiba-tiba kepikiran race bulan depan.” Jawab Marc gelagapan.

 

“oh gitu, santai aja. Ada yang mau aku omongin sebenarnya.” Ujar Aline terlihat begitu serius.

 

“a…apa???” Tanya Marc gugup (“wajah aline gak pernah seserius ini sebelumnya.”) benak Marc.

 

“kemungkinan kalo kamu lanjutin race bulan depan dan seterusnya, berarti kamu gak akan lanjutin studi kamu di Indonesia kan?”

 

“mungkin. Aku juga masih bingung. Ada apa?”

 

“a..ak..akuuu..akuu…” Aline terbata-bata.

 

“ada apa?” Tanya Marc yang semakin penasaran.

 

“aku akan ikut bersamamu.” Jawab Aline sambil menundukkan kepalanya.

 

“are you serious? Kamu ikut aku ke Spanyol? Terus gimana sama studi kamu disini?” Marc yang heran langsung melemparkan beberapa pertanyaan untuk Aline.

 

“kamu tau kan. Kak alma,paman vale, dan bibi pat masih stay di spanyol. Nah, aku di suruh bibi pat untuk balik ke spanyol lagi. Dan kemungkinan aku bakal lanjutin studi aku disana aja.” Jawab Aline menatap tajam ke arah mata Marc.

 

“so, kalo aku berangkat bulan depan,kamu juga ikut berangkat bareng aku?”

 

“mungkin iya. Tapi aku harus dengar kabar dari paman vale dulu.”

 

“yeesssss……yeeeesssss…..yeeeesssssss………..” Marc lompat-lompat kegirangan dan Aline tersenyum senang.

 

~~~~~~~~~~

 

Madrid.

 

Siang yang cukup terik. Gadis dengan mini dress warna shock pink dan high heels putihnya ini sedang berjalan mengintari kota. “jangan bilang dia lupa sama janjinya lagi.” Alma menggerutu karena sedang menunggu seseorang. Kemudian ia segera mencari tempat untuk duduk dan berteduh. “kau dimana?” Tanya Alma dalam benaknya karena orang yang di tunggu tidak kunjung datang. Alma berusaha menelfon, tapi tidak di angkat.

 

“hai.”Panggil seseorang yang menepuk pundaknya.

 

“ka…ka…kamuu??” Alma kaget dan langsung berdiri saat membalikkan badannya ke balik kursi yang ia duduki.

 

“iya. Kita udah lama gak ketemu kan? Kira-kira udah berapa lama ya?” Tanya Alvaro yang langsung duduk disebelah Alma. Alvaro sudah lama tidak bertemu dengan Alma. Sejak mereka putus, Alma sudah tidak pernah lagi berhubungan atau bahkan berkomunikasi dengan nya.

 

“sedang menunggu seseorang? Siapa? Sepertinya dari tadi kau sendirian saja?” Tanya Alvaro yang menatap dengan mata biru nya.

 

“uhm,i..iya..iya… menuggu…yaa…menunggu.” Jawab Alma terbata-bata karena canggung. Kemudian datang lah seseorang yang sudah dari tadi Alma tunggu. Alma langsung berdiri dan menghampiri nya.

 

“heh,bagus ya! Kau suruh aku menunggu 2 jam disini. Kau pikir mudah menunggu 2 jam dengan keadaan terik seperti ini?” Omelan Alma yang kesal karena lagi-lagi Dani tidak menepati janjinya.

 

“ayo masuk mobil dan aku akan jelasin semuanya.” Dani menggandeng tangan Alma dan menjauh dari Alvaro.

 

“gue di tinggal sendiri gitu? Tega nya.” Ujar Alvaro sendirian. Kemudian ia pergi.

 

Dani membukakan pintu mobilnya dan Alma langsung masuk. Sekarang Alma dan Dani sudah berada di dalam mobil. “alma,aku minta maaf banget. Tadi itu tiba-tiba aku di telfon sama manager aku dan ternyata aku harus ikut turun tangan dalam pemilihan mesin untuk race bulan depan.” Dani berusaha menjelaskan semua kejadian.

 

“oke, orang sibuk. Aku kasih tau ya, lain kali kalo misalkan gak bisa bilang ya. Kalo gak bisa dateng tepat waktu bilang. Handphone mu aja gak aktif.” Ujar Alma ketus.

 

“iya aku tau, tadinya aku udah mau kasih tau kamu. Tapi ternyata handphone ku lowbat. Ini kalo kamu gak percaya.” Menunjukkan handphone nya.

 

“intinya kalo gak bisa buktiin, gak perlu bikin janji! Kamu gak tau kan? Aku mati-matian supaya dapet izin keluar dari paman vale dan bibi pat.” jawab Alma kesal.

 

“kau masih kesal? Iya,aku minta maaf banget. Aku gak akan ngulangin kejadian yang sama kayak gini.” Alma hanya mengangguk mendengar ucapan Dani tadi. Dani langsung mengendarai mobilnya menuju restaurant kesukaan Alma. Keadaan jalanan yang macet membuat Dani dan Alma harus menunggu di mobil dengan sabar.

 

“hey,kamu masih marah?” Tanya Dani pelan.

 

“aku Cuma masih kesel aja. Kita udah bersahabat lama dan aku tau banget sama sikap kamu. Dulu kamu gak pernah setelat ini kalo kita mau kemana-mana. Dulu kamu selalu tepat waktu.” Jawab Alma lirih.

 

“iya, dulu sama sekarang itu beda kan. Dulu karna kita masih anak-anak. Jadi, kemana-mana pun masih gampang. Kalo sekarang? Aku sibuk sama race dan kamu juga sibuk sama dunia entertain.” Percakapan Dani dan Alma akhirnya memecah suasana hening di mobil. Akhirnya Dani dan Alma kembali ngobrol seperti biasa.

 

To Be Continued

Advertisements

One thought on “MotoGP Fanfictions (3rd) Be More Beautiful: You’re My Everything

  1. Pingback: MORE FANFICTIONS | MY FANFICTIONS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s