MotoGP Fanfictions (7th) Be More Beautiful: Nothing More Than You

blablabla

Cast:

Marc Marquez

Kichida Caroline

Alex Marquez

Genre:

Romance, Drama, Brothership, Friendship, dan sekena nya 😀 muehehehehe

Rating:

PG-13

Author:

masih sama kayak yang dulu-dulu 🙂 bosen kan ketemu author yang ini??? 😉 hahahaa…. lanjut baca!!!

Soundtrack:

denger aja yang ada di blog ini… di mohon untuk janga terlalu menghayati 😀 wkwkwkw…. lagu ini bisa berakibat fatal (?) *apaansihlora* halah, lanjut!!!

Disclaimer:

cerita ini 100% gak co-pas ….murni hasil karya author…. NO BASHING!!! remember this >>>> cerita ini hanyalah FF belaka 😀 ahahah jika ada kesamaan tempat, nama, dan juga cerita adalah hanya kebetulan semata dan tidak ada unsur kesamaan. 😀 *ceritanyasinetron* -___- hahahah ya udah lah yaa~~ Don’t Take It Serious….

mudah-mudahan gak ada yang typo lagi yaa^^v

Hope You Like 🙂

~HAPPY READING~

“hah, awal bulan. Aku harus balik ke Madrid dan ninggalin istana kecilku ini.” Aline sudah mengemasi pakaian dan semua perlengkapannya. Untuk terakhir kalinya ia memandangi seisi rumah kecilnya yang sudah 10 bulan ia tempati.

 

*TIIIIIIIINNNNNNN…….*

 

Suara klakson mobil terdengar dari luar. Sepertinya Marc sudah siap menjemput Aline.

 

“MARC….” Teriak Aline menghampiri Marc dan langsung memeluknya.

 

“ALINE….” Marc langsung pasang badan.

 

“marc, aku pasti bakal kangen berat sama Indonesia.” Tangan Aline masih memeluk Marc erat.

 

Marc langsung mencium kening Aline sambil mengusap rambutnya. “aku juga sama lin. Disini terlalu banyak kenangannya lin.”

 

“oh iya marc. Kita harus cepat. Kalo nggak nanti kita ketinggalan pesawat.” Ujar Aline melepas pelukannya dari Marc.

 

“kamu tenang aja sih. Aku udah bikin prediksi kalo jalanan gak bakal macet. Lagian, masih lama banget kok. Mending kita cari makan dulu.” Kata Marc.

 

“sok tau. Kalo tiba-tiba macet gimana? Tapi, aku juga laper nih. Makan apa ya?” Tanya Aline.

 

“kamu mau nya makan apa? Aku traktir nih.” Marc berbalik tanya.

 

“apaan ya??? Aku mau soto betawi.” Jawab Aline nyengir.

 

“astaga. Aline, kita lagi di Bali bukan di Monas. Mana ada soto betawi di deket sini.” Sahut Marc bingung.

 

“oh yaudah. Kalo gitu aku mau rendang aja. Rumah makan padang pasti masih ada di deket sini.”

 

“hah, terserah kamu aja deh lin.” Marc pasrah dengan kemauan Aline. Marc membukakan pintu mobil dan mempersilahkan Aline masuk. Aline hanya tersenyum manis melihat kelakuan pacarnya. Marc juga masuk kedalam mobil. Mereka berdua duduk bersama di belakang.

 

Tak lama di perjalanan, Aline melihat ada rumah makan padang yang cukup besar. “pak,pak,pak berhenti….” Seketika supir nya kaget karena dengar teriakan Aline.

 

“udah sampe lin. Dimana?” Tanya Marc tidak sabar karena perut nya mulai keroncongan.

 

Aline mendekatkan telinganya ke arah perut Marc. “ahahahaha….. cacing nya Marc udah pada laper.” Aline tertawa geli mendengar bunyi aneh yang berasal dari perut Marc.

 

“enak aja cacing. Emangnya aku cacingan apa?” Tanya Marc mencubit pipi Aline.

 

“aduh, aduh. Sakit pipiku marc. Ya udah, ayo turun.” Marc dan Aline langsung masuk ke dalam rumah makan itu dan menempati meja kosong. Mereka berdua duduk saling berhadapan.

 

“kamu yang pesan sana. Aku gak ngerti ngomongnya kayak gimana.” Ujar Marc.

 

“beres. Tenang aja. Lagian 10 bulan di Indonesia, masa masih gak ngerti bahasa Indonesia. Kamu mau apa?” Tanya Aline.

 

“hmm, daging yang waktu itu kamu bikin. Dang….dangg..danggg… duh apa sih namanya?” Tanya Marc menggaruk kepalanya karena bingung.

 

“rendang kan maksudnya?” Tanya Aline lagi. “nah, iya itu dia. Rendang. Aku pesan rendang.” Jawab Marc tersenyum.

 

“sama dong. Aku juga pesan rendang. Tunggu bentar ya.” Aline meninggal kan Marc dan tiba-tiba ide jail itu muncul di otak Aline.

 

“uda, pesan rendang 2. Tapi yang satu sambel nya langsung di campur sama bumbunya ya. Biar pedes banyakin ya sambel nya. Terus, yang satunya lagi gak usah terlalu pedes. Buruan ya uda.” Kata Aline sambil melirik ke arah Marc. Aline kembali ke tempat duduknya. Sepertinya Marc tidak tahu apa yang direncanakan Aline.

 

“alex rajin banget. Jam segini udah nyampe bandara.” Kata Marc sambil memainkan iphone nya.

 

“hahahha…tumben ya.” Sahut Aline singkat karena masih membayangkan ekspresi Marc nanti saat menyantap rendang setan ala uda rumah makan padang. Pesanan pun datang. Marc langsung mengambil sendok dan garpu. Aline yang melihat Marc hanya bisa ternganga.

 

(“hah? Kok marc gak kepedesan sih? Dia kan gak suka pedes. Hmm, ini mah emang dia yang kelaperan.”) ujar Aline dalam benaknya.

 

Aline ikut menyantap menu yang sudah ia pesan. Tapi masih dengan tatapan heran nya pada Marc. “enak marc?” Tanya Aline.

 

“iya enak banget.” Aline masih diam terpaku menunggu reaksi pacarnya itu. Marc mulai menyeka keringat nya yang mulai bercucuran.

 

“huh..hah..huh… kok jadi pedes banget ya?” Tanya Marc kepedesan.

 

“emang pedes ya? Iya nih, punya aku juga pedes banget. Huh..hah…huh..” jawab Aline pura-pura gak tahu dan sok ikut-ikutan kepedesan.

 

“hmm, mau minum gak. Aku ambil di mobil dulu ya. Soalnya minuman nya abis tadi kata abang nya.” Lanjut Aline.

 

“gak usah lin. Aku masih kuat. Huh..hah..huh..” marc berusaha tetap kuat di depan Aline padahal rasa pedes itu udah memuncak. Mungkin akan berakhir dengan diare atau semacamnya. Aline menatap Marc dengan wajah tanpa dosa dan berusaha menahan tawa.

 

“serius? Ini aku ambilin air nya dulu ya?” Aline mulai panik karena takut pacarnya itu kenapa-napa.

 

“enggak,enggak. Aku kuat lin. Aku kan cowo sejati.” Marc masih berusaha menahan rasa pedas nya. Aline mulai panik dan langsung mengambil air minum di mobil nya.

 

“nih, minum dulu deh. Dari pada kenapa-napa.” Aline memberikan sebotol air dingin. Tanpa basa-basi lagi Marc meraih botol itu dan langsung meminumnya. Air yang terisi penuh di botol seketika habis ia minum.

 

“mana? Katanya kuat? Buktinya itu air langsung abis.” Ujar Aline meledek.

 

“astaga lin, itu tadi rendang nya pedes parah ya. Gilaaaa, itu cabenya ada berapa sih?” Marc masih kepedesan.

 

“gak tau. Emang nya yang bikin rendang nya aku apa? Lagian, namanya juga masakan padang. Mana ada yang gak pedes marc?”

 

“aku gak tau. Aku bukan orang padang. Aku orang Spanyol.” Jawab Marc dengan wajah datar tanpa ekspresi.

 

Marc mendekatkan wajahnya ke wajah Aline. “nah, gimana kalau kita udah nikah nanti, terus kamu tinggal di spanyol kita buka usaha rumah makan padang aja.” Marc bicara dengan nada bercanda.

 

“hah? Gila… ye keleus di spanyol ada rumah makan padang. Mana laku jelek!” ujar Aline bercanda.

 

“ye keleus? Apaan tuh? Korban sinetron pasti nih.”

 

“kamu aja yang kudet.” Sahut Aline menjulurkan sedikit lidahnya.

 

“kudet??? Apa lagi sih itu?” Tanya Marc bingung karena Aline mulai menggunakan bahasa yang asing di telinga Marc. Yap, Marc menyebutnya BAHASA PLANET MARS. Walaupun sebenarnya Marc juga gak tau bahasa planet mars itu kayak gimana.

 

“abaikan lah.” Jawab Aline mulai unmood. Marc semakin mendekatkan wajahnya ke wajah Aline. Sepertinya sedikit lagi Marc akan mencium Aline. Aline langsung menutup wajah Marc dengan kedua tangannya.

 

“heh? Mau ngapain?” Tanya Aline kaget.

 

“ihh… kamu ngapain ngerauk muka aku. Untung tangan kamu gak ada cakarnya.” Jawab Marc. Sepertinya Aline tau apa yang di inginkan Marc.

 

“jangan disini marc. Ini tempat umum.” Kata Aline berbisik. Marc mengerti. Ia hanya menganggukkan kepalanya dan tersenyum.

 

*****

            Aline dan Marc sampai di bandara. Terlihat dari kejauhan sepertinya Alex sedang menunggu seseorang. Marc langsung berlari menuju adiknya itu.

 

“eh, akhirnya lu dateng juga. Lama banget sih?” Protes Alex.

 

“iya sorry, gue tadi breakfast bareng gitu deh sama pacar kesayangan.” Jawab Marc nyengir.

 

“breakfast bareng sih boleh aja marc, tapi pikirin perasaan adik juga kali.” Sambung Alex kesal sambil bertolak pinggang.

 

“terus siapa aja yang udah dateng?” Tanya Marc sambil menoleh kiri kanan.

 

“yang gue liat tadi ada pol, doni tata, Jorge, maverick. Udah, mereka doang yang gue liat.” Jawab Alex.

 

“oh.. hhaa… ternyata… Jorge… dia lagi.” Marc mengedarkan pandangannya.

 

Aline berlari kecil menghampiri Marc. “marc, kok aku di tinggal sendiri?” Tanya Aline menggembungkan pipinya. Marc langsung memeluk Aline dan meninggalkan Alex.

 

“duh,nasib jadi jones begini banget ya.” Gumam Alex dalam hati.

 

*****

            Marc duduk tepat disebelah kiri Aline. “marc, aku kadang-kadang suka mabuk udara gitu kalo naik pesawat.” Kata Aline. Marc menggenggam pergelangan tangan Aline.

 

“gak akan mabuk. Kamu tidur aja. Kalo tidur pasti gak akan mabuk.” Ujar Marc. Pesawat pun lepas landas. Entah kenapa tiba-tiba wajah Aline terlihat agak cemas dan khawatir.

 

“kamu kenapa lin? Kok kayaknya khawatir gitu?” Tanya Marc yang ikut-ikutan cemas karena melihat ekspresi pacarnya yang tidak biasa.

 

(“ya tuhan, aku ingat kejadian beberapa tahun yang lalu. Karena pesawat. Karena kejadian itu yang menewaskan kedua orang tua ku.”) benak Aline.

 

“enggak. Gak apa-apa. Aku tidur ya.” Jawab Aline lirih. Aline menyandarkan kepalanya di pundak Marc dan tak lama ia terlelap bersama Marc.

Advertisements

One thought on “MotoGP Fanfictions (7th) Be More Beautiful: Nothing More Than You

  1. Pingback: MORE FANFICTIONS | MY FANFICTIONS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s